Thursday, January 11, 2018

Best of 2017 // Best Make Up dan Skincare Routine 2017

Halo! Karena kita baru aja masuk ke 2018, dan tentunya ada banyak hal yang kita lewati setahun belakangan, pastinya ada beberapa best things di tahun 2017. Nah kali ini gue mau sharing beberapa make up, skincare, best memories atau hal-hal paling berkesan setahun kemarin dan apa harapan serta goals yang ingin gue capai di tahun baru ini.
Kok gaada best book 2017? Best book udah kubikin sendiri postingannya di postingan sebelumnya.

sooo... yuuukkk…

Best Make Up
Sebenernya aku bukan orang yang make up junkie gitu sih. Gue sebenernya males pake make up, tapi lama-lama gue minder n malu sendiri liat muka gue yang pucat, banyak item-itemnya, sayu, kucel, de el el. Akhirnya tergerak lah gue buat dandan, wkwk. Make up yang gue pake sih paling seputar alis, bulu mata, bedak, sama lipstick, oiya akhir-akhir ini mulai make blush on deh he he.

Daan ini dia beberapa produk make up terbaik yang gue pakai!

- Brow Drama Pomade Crayon #1
Pertama kali ngeliat gue langsung jatuh cinta sama produk ini, dan krayon ini semacam life saver gueh. Udah lama gue nyari produk apa yang cocok dan bisa nebelin alis, secara alisku tipis. Krayon ini bisa nebelin alis ku secara natural, gampang dipake, rapih, walaupun suka susah shaping nya, makanya kadang bentuk alisku aneh kalo make ini, tapi gapapa sih. Bisa nebelin secara natural aja udah seneng banget, bahkan temen-temenku gatau kalo aku make alis.




Tuh liat ujungnya, aneh kan wkwk.



Nih, tebelnya natural banget kan. Best eyebrow stuff deh.

-         -  Lipstick Matte Purbasari
Ini salah satu lipstick terbaik yang pernah gue punya. Selama ini gue paling males pake lipstick, soalnya suka bikin kulit bibirku terkelupas gitu, dan gue ga pernah make lipstick awet, apalagi kalo formula nya yang berminyak gitu, terasa tebel aja. Beberapa formula lipstick yang paling enak yang pernah gue pake sejauh ini Cuma Lipstik Maybelline Matte, tapi gak rela aja ngeluarin duit mau 100ribu Cuma buat beli lipstick.

Dan menemukan lipstick purbasari ini seperti menemukan padang pasir di tengah oase.
Iya kebalik.

Emang sih gak seenak lipstick matte Maybelline, tapi aku suka banget karena lipstick ini kering gitu dan ga terlalu terasa berat, dan harganya itu loh, bahkan aku bisa dapetin Cuma 20ribu di toko online! Sejauh ini juaraku ada di nomor 90 dan (kalo ga salah) 86. Cantik banget, natural, bisa dipake occasion a-pa-pun!


*eh posisiku bagus nih, fotoin dong*


Ini yang shade 90, kalo yang bawah yang shade 86. Kalo ga salah sih 86, lupa jugaa.


Best Skincare

Hmmm kalo skin care sebenernya aku ga banyak make skin care sih, soalnya mukaku gampang jerawat kalo dikasih krim atau bahkan Cuma make bedak padat tanpa make pelembab dulu aja bisa bikin jerawatan, gue bahkan jarang maskeran. Dan… Inilah beberapa skincare yang cocok banget di aku dan biasanya kalo udah cocok aku ga pernah ganti sih hehe.

-          - The Body Shop Tea Tree Skin Clearing Lotion
Produk ini awet banget, setahun baru habis. Soalnya make sedikit aja rasanya udah enak banget (malah kadang suka aku olesin ke kaki sama tangan kalo lagi dingin banget), apalagi kalo habis exfoliate muka atau lagi di ruang ber-AC. Ngelembabin tanpa bikin berminyak, dan emang kalo make agak banyak justru bikin muka terasa panas sih. Gue juga suka banget sama wangi tea tree nya, mungkin sebagian orang ada yang gak suka, but I found it calming wkwk. Pelembab ini wajib banget dipakai sebelum pakai sun block, atau bedak, atau foundation. Life saver!

-         - Neogen Bio-Peel Gauze Peeling Lemon
Nggak kok gue nggak beli yang harga asli wkwk, aku beli yang isi nya Cuma 10 pads di Shoppee, dan make nya juga 2 minggu sekali saking sayangnya haha. Waktu itu pernah, dalam seminggu gue make Skinfood Black Sugar Mask + Nature Organic Lulur Beauty + Neogen ini. Dan setelah pemakaian serupa rutin sampe 3 mingguan, muka gue bersiiihhh, bahkan seharian di kampus tetep gak kucel walau tanpa touch up. Tapi memang Neogen ini the best banget sih, asli mukaku halus, lebih cerah, bahkan spot-spot hitam di wajah mulai tersamarkan. Tapi semenjak sibuk kuliah lagi dan Neogen ini habis, muka gue balik lagi kayak jaman romusha.

-         -  Maybelline Baby Lips Candy Wow
Sepertinya chapstick Maybelline itu salah satu chapstick terbaik deh yang pernah dibikin industri kecantikan. Melembabkan banget tanpa ngerasa ketebalan atau risih, paling enak dipake kalo habis sikat gigi dan pakai obat kumur, atau kalo lagi di ruang ber-AC. Mantap lah!


Best memories lanjut ke postingan selanjutnya yuhuu

Sunday, January 7, 2018

Best of 2017 // 5 Buku Terbaik yang Saya Baca Tahun 2017

2 tahun terakhir sungguh menyedihkan, saya hanya berhasil menamatkan belasan buku, hanya beberapa angka di bawah target saya, yaitu 20 buku dalam setahun. Selama hari-hari kuliah, saya hampir tidak membaca buku sama sekali, hanya saat libur, entah libur pendek, sedang, dan panjang, atau saat benar-benar gabut. Tapi sepertinya kuliah tak pernah memberimu hari benar-benar gabut :(

Sebenarnya banyak buku berkesan yang saya baca, namun aneh bila membuat 10 daftar buku terbaik bila hanya belasan judul yang saya tamatkan. Sehingga tahun ini, saya hanya membuat daftar 5 buku terbaik yang saya baca dan benar-benar berkesan. Tanpa perlu berbasa basi lagi, inilah nominasi buku terbaik yang saya baca tahun 2017!

Honorable Mention :
# George R. R. Martin : Clash of Kings
# Sapardi Djoko Damono : Hujan Bulan Juni (kumpulan puisi)
# Jalaludin Rumi : Fihi Ma Fihi
# Rawwas Qol'ahji : Sirah Nabawiyah Sisi Politis Perjuangan Nabi SAW.
# Leila S. Chudori : Pulang
# Dewi Lestari : Petir

TOP 5
1. (Kurniawan et.al.) Pengakuan Algojo 1965
Pertama kali membaca review buku ini di blog Hoeda Manis, saya langsung jatuh cinta pada buku ini walau belum membacanya. Selain membahas isu yang sangat seksi dan tak pernah kita dapatkan di pelajaran sekolah, daya tarik buku ini terletak pada sudut pandang yang digunakan, yaitu orang-orang yang mengeksekusi mereka yang tertuduh atau dicurigai sebagai simpatisan Partai Komunis Indonesia (PKI).

PKI mungkin kejam, namun perlakuan terhadap yang hanya tertuduh pun juga kejam. Selama ini rezim pengetahuan telah bertindak tidak adil, sebab sekolah hanya memaparkan kekejaman satu pihak dan menutupi kekejaman pihak lain.

Selama membaca buku ini saya dipaksa menghadapi kenyataan pahit tentang sejarah bangsa ini. Sebab ternyata dibalik budaya luhur yang sering kita gembor-gemborkan, di masa lalu tersimpan sejarah kelam yang

2. Pramoedya Ananta Toer : Anak Semua Bangsa
Saat pertama kali membaca sekuel sebelumnya yaitu Bumi Manusia, saya merasa kesulitan membaca tata bahasanya dan penulisan yang terkesan tidak rapih. Namun hal itu tidak sedikit pun mengurangi ketertarikan saya, bahkan sampai buku kedua nya pun saya tetap berhasil dibuat menangis.

Tidak ada konflik yang menggelegar sepanjang novel, tapi justru setiap halaman memberikan nyawa yang sangat kuat, sampai rasanya tidak berlebihan sang penerbit menyatakan karya ini sebagai persembahan Indonesia untuk dunia, dan melalui sekuel ini tidak heran Pram pernah menjadi nominee Noble Award. Di sekuel ini, kita dapat melihat sejarah dari sudut pandang yang tidak ada di pelajaran sejarah sekolah, emosional, namun tidak berlebihan dan tetap berimbang.

Minke pada buku ini akhirnya sadar bahwa dia belum mengenal bangsanya, dan tersadarkan ternyata Eropa tak pernah seagung yang dia kira selama ini. Tidak banyak cuplikan cerita yang bisa saya paparkan saking kompleksnya Anak Semua Bangsa, bahkan adegan penutup buku ini adalah salah satu adegan penutup roman paling epik yang pernah ada!

3. Tasaro GK : Muhammad Sang Penggenggam Hujan
Pernah membaca sirah dalam bentuk novel? Well, membuat biografi Nabi SAW ke bentuk novel memang langkah yang sangat berani dan penuh resiko. Sebab untuk memastikan setiap perasaan bahkan ucapan yang ada di setiap kejadian dan setiap tokoh tentu perlu ketelitian, riset dan kepekaan yang luar biasa tinggi.

Namun Tasaro GK berhasil mengatasinya dengan baik sekali. Sehingga tetralogi Muhammad sangat berbeda dengan biografi-biografi lain. Tidak sekadar tahun, atau siapa yang berbuat begini dan begitu, atau sekadar nama tempat. Jauh lebih dari itu, tetralogi Muhammad mampu membuat kita tersentuh. Permainan diksi nan puitis dan apa adanya berhasil membuat kita dengan mudah mengimajinasikan kejadian di dalam novel tersebut, dan membuat saya berkali-kali terbayangkan film The Messager yang fenomenal itu.

Buku ini berhasil mengaduk emosi saya terhadap kisah-kisah perjuangan Rasulullah SAW. tanpa sedikit pun saya temukan doktrin. Tanpa penggambaran berlebihan, saya melihat sosok Nabi dan Sahabat yang lebih manusiawi dan apa adanya, alih-alih penggambaran sosok terlewat sempurna dalam buku-buku sirah.

Tanpa ragu, tetralogi Muhammad adalah salah satu (mungkin satu satunya) novel Islami terbaik yang pernah saya baca.

4. Goenawan Mohammad : Tuhan dan Hal-Hal yang Tak Pernah Selesai
Goenawan Mohammad adalah salah satu orang yang paling saya kagumi di dunia ini. Membaca essay-essay GM memang tidak mudah, sekali pun telah membaca berkali-kali di tempat sepi di pojokan. Saya seringkali diam beberapa saat untuk dapat memahami isi essay nya, atau sekadar menyuruh teman membaca juga supaya dia dapat menjelaskan ke saya apa maksud essay tersebut haha. Anehnya walaupun berat, alot, kompleks dan masif, saya justru candu membacanya. Tulisan GM yang khas dengan bahasa yang kalem, dingin, datar, namun dalam, dan sulit dipahami haha.

Tuhan dan Hal-Hal yang Tak Pernah Selesai GM banyak menulis tentang ketika Tuhan tak bisa ditolak dan agama bertambah penting dalam hidup orang banyak, memberi kekuatan, menerangi jalan, tapi juga membingungkan dan menakutkan. Buku kecil ini serupa oase di tengah padang pasir, menyejukkan, namun dengan diamnya ia menggunggah dan menonjok kewarasan kita.

5. Salim A. Fillah : Dalam Dekapan Ukhuwwah
Saya sangat anti membaca buku Islami, kecuali buku teks karya ulama yang biasanya harcover, sangat tebal, sulit dicari dan sangat mahal. Dikarenakan saya banyak menemukan hal normatif yang diulang-ulang, penggambaran sebuah sifat sempurna, tak luput dari sifat manusiawi, doktrin, lebay, subjektif, dan seringkali terlalu menggiring opini (bahkan terang-terangan!). Karena itu lah setiap berada di toko buku serupa Gramedia atau Togamas, saya tak pernah dekat-dekat dengan rak buku embel-embel agama alih-alih buku agama. Beda? Jelas, akan saya bahas di postingan selanjutnya.

Namun dikarenakan tugas baca LDK, saya terpaksa membaca buku ini, dan... Saya sungguh girang menemukan buku Islami yang tidak muluk-muluk, apa adanya, namun menyentuh! Buku ini banyak berperan sebagai reminder alih-alih normatif (atau bahasa gampangnya : you don't say).

Inti buku ini ialah sesuai judulnya, ukhuwwah. Masalah apa saja yang dapat terjadi dalam ukhuwwah, bagaimana menghidupkan ukhuwwah, dan lain-lain. Namun juga sarat akan wisdom  dan pengetahuan Islam yang seluas alam. Buku ini berisi cerita-cerita inspiratif, puisi yang menyentuh, dan penelitian dari buku-buku mentor ternama seperti Jhon C Maxwell, Stephen Covey, Yvonne Oswald, dan lain-lain.

Sulit bagi saya menentukan bab mana yang paling saya sukai, sebab setiap bab memiliki penekanan yang berbeda. Di setiap akhir bab, saya kian menutup buku sejenak, dan merenungkan sejauh mana diri ini mampu mendekap ukhuwwah, dan lebih jauh, sejauh mana saya telah mengamalkan Islam tidak hanya sebagai pemenuh eksistensi jati diri, tapi sebagai wisdom dan penunjuk yang saya dekap di kehidupan sehari-hari.

Dalam Dekapan Ukhuwwah adalah hadiah, surat cinta paling hangat yang disajikan Salim A Fillah tidak hanya untuk pejuang dakwah, namun untuk kita yang ingin menyentuh ketulusan dan keikhlasan dalam menyayangi serta mencintai orang-orang di sekitar kita.

Yap, itulah 5 buku terbaik yang saya baca tahun 2017. Semoga tahun depan saya bisa memperbanyak bacaan saya. Sebagian memang berat, sebagian juga buku ringan. Tidak ada yang salah membaca buku apa pun. Membaca buku berat bukan berarti lebih pintar, begitu pun sebaliknya. Sebab, pengetahuan apapun yang digunakan dengan baik akan menjadi wisdom, kebijaksanaan, kemampuan yang hanya dimiliki manusia untuk membedakan baik buruk dan benar salah.

Salam literasi!

ps : honorable mention adalah judul buku berkesan yang saya baca namun belum cukup berkesan untuk masuk nominasi buku terbaik.

Friday, December 29, 2017

Lidah Rakyat pada Jarimu

heyo, kamu ngaku muda?

sudah melakukan apa untuk lingkunganmu?
wuutt?? yakin mau fokus sekolah aja?

"duh teh, ngapain ngurusin orang lain kalo diri sendiri belum keurus"
"buat apa mahasiswa capek2 ngurusin masyarakat, mending fokus kuliah, sum cum laude, lulus cepet, IPK 4,5, TOEFL 900, beasiswa bisa keliling dunia akhirat, banggain ortu, nikah sama manohara"
"sok kritis, sok pergerakan, tugas kelarin dulu woy"

...
...
...

Hey pemuda! Lupa kah kalian bahwa pemuda adalah calon pemimpin di masa depan?
Lupa kah kalian bahwa ada tangan-tangan kurus yang menengadah beras?
Lupa kah kalian bahwa kalian tidak hidup sendiri?

Hey pemuda! Buat apa hidup kalian kalau hanya untuk IPK? Apakah IPK itu abadi? Apakah IPK adalah sumber rezeki kalian?

Salah, pemuda.

Yang abadi itu manfaat yang kalian berikan untuk masyarakat.
Yang abadi itu setiap anak petani yang bisa sekolah dari tangan kalian.
Yang abadi itu setiap orang tua buta huruf namun bisa menghafal ayat Al-Qur’an karena dedikasi kalian.
Yang abadi itu setiap orang miskin yang bisa membuka usaha dari koin kalian.

...

Yang orang lihat pertama kali pada diri kita adalah kebaikan kita, pemuda, bukan berapa IPK kita.
IPK penting, tapi jangan apatis.

Ingat, suara rakyat adalah suara Tuhan. Ketika kalian mengkhianati atau mengesampingkan rakyat, sama saja kalian mengkhianati Tuhan.

Ayooo pemuda!

Mana energi, kreatifitas, kekritisan dan empati mu??? Buat apa jadi pemuda kalau jiwa muda kalian tidak bermanfaat bagi masyarakat?

Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, ia berkata bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
إِذَا مَاتَ الْإِنْسَانُ انْقَطَعَ عَنْهُ عَمَلُهُ إِلا مِنْ ثَلاثَةٍ : إِلا مِنْ صَدَقَةٍ جَارِيَةٍ ، أَوْ عِلْمٍ يُنْتَفَعُ بِهِ ، أَوْ وَلَدٍ صَالِحٍ يَدْعُو لَهُ
“Jika manusia mati, maka terputuslah amalnya kecuali tiga perkara: (1) sedekah jariyah, (2) ilmu yang diambil manfaatnya, (3) anak shalih yang selalu didoakan orang tuanya.” (HR. Muslim, no. 1631)

Sunday, December 24, 2017

Muslim Gehul, Muslim Cuanki

Assalamualaikum, wahai jiwa-jiwa lemah yang sok kuat bertahan sendiri. Situ ngerasa keren?  Jangan ngaku keren woy kalo belum sah. Eh bukan. Jangan ngaku udah keren karna rambut udah warna pelangi, atau pakai jins yang habis dimakan buaya *naon?*, atau ngerasa keren karna udah pernah makan di Mororejo. Mau keren? Mau tau cara bener buat jadi keren? Mau hitz? Yuk ke farmhouse


Bukan, aih kamu. Yuk baca cara bener buat jadi keren!
  1. Aktif di organisasi
Organisasi adalah tempat paling tepat untuk melatih jiwa kepemimpinan, memperluas jaringan, kemampuan problem solving, ajang cari jodoh, menemukan jati diri, menggali potensi, menyalurkan energi dan semangat muda, melatih kemampuan berkerja sama dan berkomunikasi, serta masih baaanyaaak lainnya. Dengan manfaat yang sebejibun ini, kenapa masih tidak berminat?
  1. Aktif mengikuti lomba
Nah, ini cara paling gampang untuk hitz dan keren. Lomba adalah ajang aktualisasi diri. Orang yang berprestasi akan bertambah gengsinya, sebab dengan punya prestasi, berarti kita punya kebanggaan. Prestasi akan membuat kita semakin bergengsi dan mempunyai posisi dalam lingkungan, sehingga memudahkan kita ketika berdakwah.
Ga percaya? Coba ingat-ingat ilmuwan muslim yang berprestasi itu. BJ Habibie, Ibnu Sina, Al-Khawarizmi, dan lain-lain.
  1. Aktif di kegiatan pengabdian masyarakat
Masih ingat artikel “Lidah Rakyat pada Jarimu” ? Yoi men. Intinya, kita punya hutang pada lingkungan kita. Dan sebaik-baik manusia adalah manusia yang bermanfaat. Ketika kita berkontribusi bagi sesama, ketika kita mampu memberikan manfaat bagi masyarakat, maka disaat itu lah kita menjalankan fungsi eksistensi kita sebagai umat manusia.
Waduh. Berat, pak. Too deep? Selow bos, ada banyak kok cara mengabdi yang asik, seperti mengadakan acara have fun bersama anak-anak disabilitas, atau main ke panti asuhan dan bagi-bagi doorprize, ngajar di desa, dll.
Males? capek? OH BROO! Percaya lah salah satu cara meraih kebahagiaan hakiki adalah ketika kita berbagi!
  1. Terus bersemangat mengupgrade kualitas iman
Jangan lupa di dunia yang fana dan penuh pasangan berbahagia ini, kesibukan-kesibukan bisa mengikis keimanan kita. Sebagaimana kata Nabi Muhammad Shalallahu ‘alaihi wa sallam, iman manusia itu naik turun. Nah, cara mengupgrade nya, rajin-rajin mengikuti kajian dan I’tikaf di masjid minimal seminggu sekali, rajin mentadabburi Al-Qur’an, dan berteman dengan orang-orang shalih.
Pingin keren, tapi ga menjaga kualitas iman? Hah, yakin?
  1. Berkarya
Berkarya berarti kita membuat jejak. Membuat jejak berarti kita menggoreskan eksistensi kita. Nama kita akan terus ada dengan berkarya, kawan. Mereka yang namanya abadi (I know it’s hiperbloic) adalah yang berkarya dan karyanya bermanfaat bagi banyak orang.
Ada banyak cara berkarya. Menulis paper, menulis blog, membuat film-film pendek, membuat poster untuk berbagai acara, menciptakan produk, dan lain-lain yang sesuai bakat. Merasa cupu dan tidak berbakat? Atau belum tau bakatnya apa? Sung gabung ke UKM atau berorganisasi. Seperti yang diatas, berorganisasi bisa membuat kita lebih mengenal diri dan mengetahui bakat terpendam ;)

Nah, itu dia cara jadi muslim keren, gehul dan cuanki. Yuk, mau mulai dari nomor berapa?

Monday, July 17, 2017

Buku Dewasa & Buku dengan Konten Dewasa

Hasil gambar untuk tiger on my bed

Buku dewasa, adalah buku yang isinya lebih berat daripada buku teenlit (atau buku remaja). Buku dewasa biasanya sarat akan pesan dan plot yang kompleks.

Berbeda dengan buku berkonten dewasa. Persetan dengan pesan, plot, atau cerita apa pun. Konten dewasa, alias konten yang tidak baik dikonsumsi mereka yang di bawah 18 tahun, maka akan punya label buku dewasa. Contohnya? Kekerasan, sadis, kontroversi, atau yang paling mudah membedakan buku dewasa dengan buku berkonten dewasa adalah sex content.

Maka, tak jarang kalau ternyata, buku-buku teenlit seperti misalnya karya Tere Liye, Salim A. Fillah, Felix Siauw, de el el lebih pantas disebut buku dewasa dikarenakan materi yang mendewasakan, tapi karena tidak ada konten kekerasan, vulgaritas, kontroversi, de el el, maka tidak disebut buku dewasa.

Oiya anyway. Thanks to om Christian Simamora, yang secara tidak langsung (atau langsung?) telah mengajarkan saya untuk membedakan mana novel porno dan mana novel vulgar.

Novel porno, bodo amat apa pun ceritanya, selama ada adegan seks yang blak-blakan, maka dia porno.

Novel vulgar, lebih menjadikan (contohnya materi seks) sebagian bagian dari cerita, alih-alih pelengkap cerita. Tidak paham maksud saya? Check out novel The Fifty Shades of Grey. Well iya sih emang pornografinya kuat banget, tapi materi seks di dalamnya adalah bagian dari cerita. Novel ini bercerita tentang kejiwaan dan seks.

The Game of Thrones? Apakah porno? Hmmm menurut saya sih nggak, tapi vulgar iya.

Dan yang bikin saya sedih, novel dengan label dewasa, yang menjual pornografi itu bebas banget terjual dimana-mana (i've gave one name, haha). Dan ternyata ada orang-orang yang membeli buku label dewasa itu, katanya supaya bisa lebih dewasa.

Dan pertanyaan nya...

Kenapa novel porno itu laku dan punya rating bagus dimana-mana, padahal ceritanya lebih tidak dewasa daripada novel yang tidak berlabel dewasa?

Tentang Make Up Alis Gue (beserta review)

Assalamu'alaikum, hola, temen-temen. Kali ini gue mau ngomongin yang keciwi-ciwian lagi, wkwk. Kali ini soal alis. Jadi alis gue itu tipis cuy, walau gak tipis tipis kali.

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

Trus ternyata, kayaknya, kayaknya nih ya, kalo alis gue agak tebelan gue lebih manis gitu HAHAH *dirajam*. Jadi, gue beli lah make up make up alis. Cuma empat sih (cuma?), well, ini dia review make up alis gue!

1. Maybelline Fashion Brow Pomade Crayon
Kebetulan make up pouch gue ketinggalan di rumah temen, jadi pas nulis ini gue gak megang make up gue, jadi gatau deh nama warnanya apa. Yang jelas ini shade cokelat yang paling gelap.

Ini make up alis yang paling sering gue pake kalo lagi jalan-jalan (sejauh ini baru dipake buat jalan-jalan, gue belum ada acara apapun). Sebenernya gue pake make up alis cuma buat nebelin alis sih, bukan pengen yang kayak model-model gitu, atau kayak gambar dibawah ini ;D

Hasil gambar untuk crayon alis maybelline
i owe the pict

cara gue make krayon adalaaah : pertama gue gambar dulu seperti biasa, habis itu gue sisir ke atas (biar nyebar krayonnya), trus gue sisir lagi ke samping, udah gitu biasanya gue suka ngusap pake jari (supaya gak ketebelan). Ini nih contoh hasilnya :

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

atau

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.
yang tengah ya woy, wkwk

see, gue nyaris gak keliatan kayak pake make up alis, bener-bener natural, cuma keliatan kaya tebel doang kan? Tapi biasanya suka jelek di ujungnya, kayak sering belok banget atau kegedean, jadi yaa emang mesti pinter-pinter sih makenya. Liat aja foto yang belakangnya buku-buku, alis yang sebelah kanan (dari foto).

2. Maybelline Fashion Brow 24h Coloring Mascara
Gue juga suka banget pake ini, kadang gue pake kalo lagi outfit nya rada rempong. Tebel, warna, lebar alisnya, itu paaasss banget. Sukaakk. Tapi, jujur saja susah banget make nya, butuh skill, cuy. Soalnya neken dikit bisa ketebelan dan gak rata gel nya. Trus aku suka gak rapih di ujungnya. Sedih, padahal liat di google, orang-orang pada rapih makenya :(((

Hasil gambar untuk MASKARA alis maybelline

i owe the pict too

Ini dia beberapa hasil gue


maafkan muka sengak ini, candid by bokap

Foto Meuthia Nabila P.

anyway, my face was never been this flaw less, the auto-beauty made me feel so munak :D

bagus kan ya, gak keliatan ujungnya ;D

Over all, i really love this, mungkin mesti lebih banyak latihan untuk melatih skill *a elah*. Oiya warna nya juga cokelat shade yang paling gelap.

3. Etude House Drawing Eyebrow
Pertama kali nyobain ini, gue digambarin sama mbak-mbak yang jaga, dan hasilnya bagus banget, langsung naksir dah gua. Makanya tanpa mikir, gue langsung nabung buat beli ini. Oiya warna nya sama, cokelat shade yang paling gelap.

Hasil gambar untuk etude house drawing eyebrow
again, i owe the pict.

nih dia hasil yang dipakein sama mbak mbak wkwk

Foto Victor Quintoro.

Foto Victor Quintoro.

nah yang bawah ini make sendiri, ada yang gagal ada yang betul wkwk

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.
ini edisi gagal make, jadi jelek banget hasilnya haha

Cara makenya, ya gatau sih betul apa nggak nih caranya. Gue gambar seperti biasa (mengikuti garis alis asli gua), tapi krayonnya vertikal. Gue gambarnya gak naik, tapi datar, trus baru deh ujungnya gue gambar dengan krayonnya miring (horizontal). Terus gue usap pake jari, supaya gak ketebelan.

Ini dia beberapa yang (gue anggap) berhasil wkwk.

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

maafkan kealayan saya wkwk, saya pun geli melihat wajah saya

Intinya, beda skill beda hasil wkwk. Akhirnya karena saya sering gagal make ini, jadinya saya cuma make sisirnya doang.

4. Pensil Alis
Pensil alis apa aja dah. Pensil lebih ribet lagi biasanya bro. Beda keruncingan, beda panjang pensil, beda hasil haha. Biasanya warna yang gue pake itu yaah paling cokelat tua lah. Merk nya random (gua gak punya pensil alis, biasanya gue make punya emak).

Ini dia salah satu hasil yang tak terduga, wkwk.

Foto Meuthia Nabila Pratiwi.

Tapi ya gak bakal lah gue pake alis kaya gini cuma buat sehari-hari atau jalan-jalan, but i hope i can make some like this in menor occasion.

Okelaaah itu dia beberapa make up alis yang gue punya beserta review nya. Sekian semoga bermanfaat dan kalian suka, byeee wasalamu'alaikum!

Friday, July 14, 2017

Lelah Membenci Diri Sendiri

Saya orangnya ambisius, and everybody knows that. Tapi konyolnya, saya itu ceroboh dan sebenernya males.

Saya kerap membuat target yang tinggi untuk diri saya. Saya banyak mengikuti kegiatan, banyak melakukan ini dan itu, supaya saya bisa jadi orang yang lebih baik, lebih pinter, lebih dewasa, lebih ini itu. Well at least, i thought i'd be more bla bla bla by doing this, by doing that, by doing bla bla bla.

Misalnya, saya membuat banyak target yang harus saya lakukan selama liburan di antaranya :
1. Menulis 4 postingan di blog
2. Menonton 10 video edukatif di channel Youtube sehari
3. Membaca 10 artikel di situs favorit (itu lho yang suka saya sebut, tirto, qureta, askthephilosopher, de el el)
4. Menonton film terbaik (paling berkualitas) versi blogger tertentu, minimal 1 sehari
5. Khatam 1 judul buku dalam seminggu-an.

Saya 'berjuang keras' untuk ngelakuin 5 hal di atas. Tapi, pada akhirnya saya malah keteran sendiri, nggak enjoy, trus malah ending-endingnya yang saya lakuin cuma setengah-setengah. Dan karena tidak sesuai target, saya jadi merasa gak becus, bodoh, sial, menyedihkan. Saya benci diri saya. Saya benci saya tidak dapat melakukan hal-hal di atas dengan baik dan nikmat.

...

Saya pingin nikmatin liburan ini, saya pingin berlibur tanpa beban pikiran dan tuntutan sekali pun. Tapi, kalo saya gak ngelakuin hal-hal di atas, atau nggak produktif, berarti hidup saya sia-sia. I wasted my time. And i hate my self because of that.

Saya juga sepenuhnya sadar, ketika saya memutuskan bergabung dengan BEM, mengikuti berbagai kepanitiaan, menjadi volunteer pengajar SD di desa, mengikuti seleksi lab, mengikuti lomba, berarti saya keluar dari zona nyaman saya. Katanya, keluar lah dari zona nyaman mu, maka kamu akan lebih bla bla bla, pokoknya lebih baik lah gitu. Saya memang merasa terbebani dengan itu semua. Saya tidak nyaman. Saya capek, saya ini, saya itu. Terutama ketika saya gagal menjalani itu semua, saya makin sedih dan makin membenci diri saya sendiri.

...

Sebenarnya saya capek membenci diri saya ini. Saya capek menuntut banyak hal dari dalam diri saya. Saya ingin mencintai diri saya sepenuhnya, dan menikmati setiap momen.

Saya capek membenci diri saya sendiri....

...

Tapi lucu nya, saya gak bisa berdiam diri. Saya menganggap hidup saya sia-sia dengan tidak melakukan apa-apa. Saya harus tetap bergerak, walau sering gagal, walau saya menanggung beban berat.

Ketika saya membenci diri saya karena gagal menjadi lebih baik, berarti saya benci keadaan saya yang biasa-biasa, sekarang ini. Saya benci menjadi lebih baik. Bukan kah ternyata... Kita memang seharusnya membenci diri kita yang tidak lebih baik?

Bukan kah memang seharusnya kita tidak menyukai berdiam diri, dan tidak membuat diri ini menjadi bermanfaat bagi sesama?

Ketika saya gagal mencapai target kemudian membencinya, bukan kah berarti saya benci menjadi orang yang biasa-biasa saja?

At the end.

Ternyata saya menyadari.

Kalau kita terlalu nyaman dengan keadaan kita saat ini, kalau kita tidak berhasrat untuk mendorong diri kita lebih keras,

Kita tidak akan berkembang